Subnetting dan Contoh Kasus Penyelesaiannya (Kelas C)

Contoh soal IP kelas C:

IP 20.20.20.20/30, tentukan Network ID, Broadcast, Jumlah host, Netmask:

Max IP

Mencari jumlah Max IP dengan rumus 2­­­(32-n), dimana n=subnetmask

Dalam soal 2­­­(32-30) = 22 = 4

Network ID dan Broadcast

Pertama kita harus menentukan range network dimana IP tersebut berada, yaitu:

Max IP nya 4 pada byte terakhir:

20.20.20.0 – 20.20.20.3

20.20.20.4 – 20.20.20.7

20.20.20.8 – 20.20.20.11

20.20.20.12 – 20.20.20.15

20.20.20.16 – 20.20.20.19

20.20.20.20 – 20.20.20.23

20.20.20.24 – 20.20.20.27 dan seterusnya sampai dengan 20.20.20.256

Kemudian kita ambil bahwa IP 20.20.20.20 berada di range network 20.20.20.20 – 20.20.20.23

Network ID diambil dari IP terkecil dari range network yaitu 20.20.20.20, sedangkan broadcast diambil dari IP terbesarnya yaitu 20.20.20.23

Jumlah Host dan IP Host

Jumlah Host diperoleh dari Max IP dikurangi 2 (Network ID dan Broadcast)

Sehingga diperoleh 4 – 2 = 2

Oleh karena itu, IP Host yaitu: 20.20.20.21 – 20.20.20.22

Subnet Mask

Subnet Mask dihitung dari rumus 255.255.255.(255-n), n adalah Max IP sehingga diperoleh 255.255.255.(255-4) = 255.255.255.251

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *